Mahfud MD: Aparat Harus Bertindak Tegas Patuhi Protokol Kesehatan

oleh -

SEMANGATNEWS.COM – Pemerintah tegas dan akan melakukan penegakan hukum bila terjadi pengumpulan massa dalam jumlah besar. Peringatan itu ditujukan kepada Kepala Daerah, pejabat publik, aparat dan masyarakat di seluruh Indonesia.

Mahfud MD menyampaikan hal tersebut sebagai pernyataan resmi pemerintah, Senin,16/11 di kantor Menko Polhukam, Jakarta didampingi Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto, Wakapolri, Komjen.Pol. Gatot Edi, Ka BIN, Budi Gunawan dan Kepala BNPB Doni Monardo yang juga Satgas Penanganan Covid 19.

Baca Juga:  Wagub Audy Joinaldy Kunjungan Silaturahim Dengan Mentri PPN/Bapenas Bahas Pembangunan Sumbar

Menko Polhukam Mahfud MD menyebutkan bahwa mengamati situasi seminggu terakhir ini, tepatnya sejak 10 November 2020 terjadi kerumunan massa yang cukup besar pada beberapa tempat di Jakarta, Jawa Barat dan Banten.

Baca juga: Mahfud MD: Politik Itu Tak Bisa Zero Sum Games

Untuk itu pemerintah kembali memperingatkan para Kepala Daerah, pejabat publik, aparat dan masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan.

Baca Juga:  Wako Hendri Septa Apresiasi Warga Lolong Belanti Ikuti Senam Massal

Sedangkan kepada tokoh agama dan tokoh masyarakat, Menko mengajak agar memberi contoh dan tauladan kepada semua warga dalam mematuhi protokol kesehatan.

Menko Polhukam menyadari; Indonesia adalah negara demokrasi dimana setiap warga mempunyai hak dan kebebasan berekpresi, berkumpul dan beraktifitas.

Namun perlu juga dipahami dan disadari bahwa Indonesia negara nomokrasi, negara hukum.

Baca Juga:  Sekjen SMSI: Perlu Diajukan Menjadi Mata Uji Kompetensi

Baca juga: Masyarakat Sumbar di Perbatasan Palupuh dan Palembayan Masih Tertinggal, Butuh Sentuhan Pembangunan

Oleh karena itu penggunaan hak individu tidak boleh melanggar hak warga lainnya. Hak tersebut dapat dilakukan sesuai aturan hukum, agar kehidupan berbangsa dan bernegara berjalan aman, harmonis dan damai, sebut Mahfud.