Pernah Putus Sekolah, Nasrul Abit Tak Akan Pernah Lupakan Jasa Guru

oleh -

SEMANGATNEWS, —Ketika Nagasaki dan Hiroshima luluh lantak oleh bom atom Amerika Serikat dan sekutu, Kaisar Hirohito mengumpulkan semua jendral yang masih hidup dan bertanya kepada mereka tentang jumlah guru yang tersisa. Begitu berharganya guru bagi Jepang. Begitu juga bagi Nasrul Abit. Karena guru, dia bisa seperti sekarang ini.

“Saya pernah putus sekolah. Karena guru menyuruh saya sekolah kembali, saya bisa seperti ini,” kata Nasrul Abit mengenang besarnya jasa guru baginya.

Baca Juga:  Wagub Audy Apresiasi Pesantren Kelola Pertashop di Sijunjung

Dari jasa gurulah Nasrul Abit yang dulu pernah putus sekolah bisa mengubah nasib dengan memulai karirnya dari PNS, wakil bupati, bupati, dan wakil gubernur.

Rabu (25/11) bertepatan dengan hari guru nasional ke-75. Namun, masih banyak guru yang bernasib memprihatinkan, terutama guru honor.

“Tanpa belajar dari guru kita tidak bisa apa-apa. Insyaallah saya akan mensejahterakan guru,” ucap Nasrul Abit.

Baca Juga:  Pelaku Seni Tradisional Menjerit: Kalau ada Distribusi Bantuan Jangan Lupakan Seniman

Nasrul kecil pernah putus sekolah dan disuruh kembali sekolah oleh gurunya yang bernama Ramli. Ramli merupakan kepala sekolah dan guru mengaji Nasrul Abit.

“Pak Ramli menyuruh saya sekolah kembali setelah putus sekolah. Dulu kami mengaji tinggal di rumah guru. Beliau kepala sekolah sekaligus guru mengaji. Beliau bilang kepada saya untuk lanjutkan sekolah. Waktu itu saya sekolah kembali kelas enam SD, padahal saya sudah tiga tahun tidak sekolah, yakni tahun 1967, 1968 dan 1969 saya masuk lagi,” ucapnya.

No More Posts Available.

No more pages to load.