Warga Payakumbuh Yang Dimakamkan Sesuai Protap Covid-19, Hasil Lab Dinyatakan Negatif

oleh -

Semangatnews Payakumbuh – Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Payakumbuh memberikan keterangan secara langsung dalam jumpa pers di Balai Kota, Senin (6/4) terkait hasil pemeriksaan kepada warga Payakumbuh yang meninggal dunia di RSUD Achmad Mochtar Bukittinggi beberapa hari lalu dan di makamkan dengan protap Covid-19 di Payakumbuh.

Kepala Dinas Kesehatan dr. Bakhrizal bersama Asisten III Amriul Dt. Karayiang, Kalaksa BPBD Yufnani Away, Kadiskominfo Jhon Kenedi memaparkan bahwa hasil pemeriksaan warga Nan Kodok, Kelurahan Tigo Koto Dibaruah yang meninggal berinisial (E) adalah Negatif Covid-19.

“Pagi tadi melalui RSUD Achmad Mochtar, diinformasikan kepada kita, telah keluar hasil pemeriksaan laboratorium, warga kita Nyonya “E” dinyatakan Negatif Covid-19, “kata dr. Bakhrizal.

Hasil tes ini, kata dr. Bakhrizal adalah dari Laboratorium Unand sebagai tempat pemeriksa tes Covid-19 yang direkomendasikan oleh negara dan dipercaya secara Nasional. Pemeriksaan dilakukan pada tanggal 5 April 2020 kemarin.

Dengan telah keluarnya hasil pemeriksaan ini dan disampaikan ke publik, Pemerintah menghimbau warga agar tidak mencari informasi atau menyebarkan informasi bersifat hoaks, atau mencari informasi yang tidak bisa diakui kebenarannya.

“Dengan masih Zero nya angka Covid-19 di Payakumbuh, Pemko tidak diam, malah akan segera mengambil langkah antisipatif di dalam kota, kita tidak mundur, arahan Wali Kota Riza Falepi bagaimana kita betul-betul fight melawan Covid-19, “ujarnya.

Bakhrizal juga mengajak masyarakat agar mengubah perilaku dalam menyikapi penyebaran virus ini, serius mengikuti anjuran Pemerintah, dengan berdiam diri di rumah dan apabila terpaksa keluar rumah, harus memakai masker seluruhnya.

“Anjuran dari WHO, wajib memakai masker walaupun dari kain, yang bisa dicuci dan dipakai berulang kali, sedangkan masker bedah dan N95 itu untuk petugas medis, “katanya.