Ciloteh Lapau Uwan (6) “ Indeks Demokrasi Sumbar Buruk”

oleh -

SEMANGAT RANAH MINANG – Badan Pusat Statistik (BPS) Sumatera Barat mangabakan angka Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) Sumbar 2016 masuk kategori buruak barado  di posisi 54,41 poin dari skala 0 sampai 100 atau turun 13,05 poin dibandingkan 2015 yang mencapai 67,46 poin. Dari sadoalah provinsi di Indonesia IDI tatinggi didapek  oleh provinsi Bangka Belitung dengan skor 83 poin nan yang tarandah Sumbar sebesar 54,41 poin.

Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) adalah indikator komposit menunjukkan tingkat perkembangan demokrasi yang capaiannya diukur berdasarkan pelaksanaan dan perkembangan tiga aspek yaitu kebebasan sipil, hak-hak politik dan lembaga-lembaga demokrasi.

Suasana Lapau Uwan ta diam, hening seketika tak ada satupun yang bicara, setelah Kari membaca berita yang dirilis BPS Sumbar itu. Malin, Uwan, Sutan Sati saling menatap kosong.

Sesaat kemudian Uwan baru pecah keheningan tersebut .

Uwan : Di negeri yang dikenal demokratis, tumbuh subur musyawarah dan mufakat, saat kini dianggap memiliki demokrasi buruk. Kebanggaan akan demokrasi minang sebagai guru demokrasi Indonesia, itu tinggal nama saja.

Malin : Uwan jan capek pasrah ..! kita mesti pelajari dahulu indicator ada yang dinilai BPS itu ?

Uwan : Indikia ator…. ?! apo mukasuik nyo tu Malin ..?!

Malin : Indikator..!  bukan Indikia tor.. ! , Indikator itu poin-poin apo sajo nan dinilai. Tadi di dalam kaba nan disampaikan Mak Kari, ado tigo aspek, Kebebasan Sipil, Hak-hak politik dan lembaga-lembaga demokrasi.

Uwan : oooo. bak mantun yo Malin.. sasek sabuik sangenek.. hehhee..

Sutan Sati : Mak Kari nan paralu ciek lai, untuak apao BPS mambuek IDI ko sabananyo..? apo berkaitan juo jo kondisi pelaksanaan pembangunan sumbar yang dilakukan kini.. ?