Ciloteh Lapau Uwan (6) “ Indeks Demokrasi Sumbar Buruk”

0

SEMANGAT RANAH MINANG – Badan Pusat Statistik (BPS) Sumatera Barat mangabakan angka Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) Sumbar 2016 masuk kategori buruak barado  di posisi 54,41 poin dari skala 0 sampai 100 atau turun 13,05 poin dibandingkan 2015 yang mencapai 67,46 poin. Dari sadoalah provinsi di Indonesia IDI tatinggi didapek  oleh provinsi Bangka Belitung dengan skor 83 poin nan yang tarandah Sumbar sebesar 54,41 poin.

Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) adalah indikator komposit menunjukkan tingkat perkembangan demokrasi yang capaiannya diukur berdasarkan pelaksanaan dan perkembangan tiga aspek yaitu kebebasan sipil, hak-hak politik dan lembaga-lembaga demokrasi.

Suasana Lapau Uwan ta diam, hening seketika tak ada satupun yang bicara, setelah Kari membaca berita yang dirilis BPS Sumbar itu. Malin, Uwan, Sutan Sati saling menatap kosong.

Sesaat kemudian Uwan baru pecah keheningan tersebut .

Uwan : Di negeri yang dikenal demokratis, tumbuh subur musyawarah dan mufakat, saat kini dianggap memiliki demokrasi buruk. Kebanggaan akan demokrasi minang sebagai guru demokrasi Indonesia, itu tinggal nama saja.

Malin : Uwan jan capek pasrah ..! kita mesti pelajari dahulu indicator ada yang dinilai BPS itu ?

Uwan : Indikia ator…. ?! apo mukasuik nyo tu Malin ..?!

Malin : Indikator..!  bukan Indikia tor.. ! , Indikator itu poin-poin apo sajo nan dinilai. Tadi di dalam kaba nan disampaikan Mak Kari, ado tigo aspek, Kebebasan Sipil, Hak-hak politik dan lembaga-lembaga demokrasi.

Uwan : oooo. bak mantun yo Malin.. sasek sabuik sangenek.. hehhee..

Sutan Sati : Mak Kari nan paralu ciek lai, untuak apao BPS mambuek IDI ko sabananyo..? apo berkaitan juo jo kondisi pelaksanaan pembangunan sumbar yang dilakukan kini.. ?

Uwan : iyo tu Sati…..! data ko mambuek malu kito sajo… ?!

Kari Bandaro : Sutan Sati.. Uwan, Mak Malin, data ko sabananyo manilai dinamika nan tajadi di Sumatera Barat baik dalam aspek kebebasan sipil, hak-hak politik dan pelayanan lembaga demokrasi itu sendiri.  BPS menilai cara lembaga kito DPRD, pemerintah dalam melayani masa demontransi “ penyampaian aspirasi rakyat ”, apakah sudah baik ? baik dalam bentuk SOP (System Operasional Pelayanan) maupun dalam bentuk sarana-prasarana pendukung pelayanannya.

Uwan :  SOP  ….. na ka dimakan kini !.. tu Mak Kari.. ?!

Malin : Uwan bukan SOP .. tapi .. S.. O… P … kepanjangannya Standar Operasional Pelayanan. Mak Kari ba pulo kito mancaliak nilai Sumbar kok randah sekali, sementara jalan pemerintahan, hubungan DPRD dengan Pemprov berjalan baik, jikok ado perbedaan itu juo alah dirumuskan oleh DPRD bersama pemerintah.. ? jadi dima latak nilai ko randah tibonyo.. ?

Kari Bandaro : Mak Malin .. BPS katanya memakai metodologi yang digunakan dalam menghitung IDI menggunakan empat sumber data, yaitu hasil pengumpulan bahan dari surat kabar lokal, pengumpulan dokumen berupa perda, pergub dan lainnya, fokus grup diskusi dan wawancara mendalam. Empat data ini yang mestinya menjadi perhatian kita bersama Mak Malin..

Suta Sati : Empat data yang dimaksud indak nilainyo rekayasa semata, untuk menjatuhkan pamor Sumatera Barat ditingkat nasional.. Mak Kari .. ??, betapa banyak tokoh-tokoh Sumbar yang dijatuhan..!!

Uwan : Wuiiih.. Kareh juo Sutan Sati .. ! batua tu Mak Kari…

Malin : Sutan Sati jo Uwan jan sagalo dikait-kaitkan

Kari Bandaro : Sutan Sati, Jo Uwan , kan lai baco Koran tiok hari, apo nan ta banyak carito nan tabik satiok hari .. ? Soal isu Pejabat , soal pamer pejabat, jikok ado berita rakyat pastinya soal bencana jika terjadi, dan keluhan rakyat terhadap rendahnya respon pemerintah terhadap penderitaan rakyat. Makin miris kita amat sedikit berita soal program pembangunan. Kenapa begitu Sutan Sati .. ?

Sutan Sati : Kenapa Mak Kari

Kari Bandaro : Karena media kita saat ini, sibuk dengan mencapai target oplah dan target iklan, Sudah itu ado pulo image jikok indak ado berita pejabat, media itu dianggap tidak top lah.. ?.  Jika saja media Sumbar bisa menjaga keseimbangan informasi, pemerintah, politik, dan aspirasi kebutuhan rakyat tentu suasana demokrasi yang dimaksudkan BPS dapat bajalan seimbang dan dinamis. Baitu juo jo nan lain, aturan perda nan dibuek lai kah untuk kepentingan kemajuan pelayanan rakyat dan lain-lainnyo.

Sutan Sati : Tapi Mak Kari, ambo agak ragu juo penilaian BPS, ko mano tahu saat melakukan penilaian tidak berjalan baik, ba tanyo ka urang nan indak pas, manilai surekkaba dengan hanya membilah sampel saja, pada hal setiap hari berita dipasti barbeda-beda isinyo.. !?

Malin : ambo setuju jo Suta Sati Mak Kari, BPS mesti berani membuka semua penilaian itu dalam hitungan dan cara ia menilai indicator yang disebutkan..!

Uwan : Setuju.. kito turuik BPS ko

Kari Bandaro : …Ufhs ??!!

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.