Pimpin Apel Bersama, Bupati Irfendi Arbi Ingatkan, Luak Limopuluah Masih Rawan Bencana

oleh -
IMG-20200123-WA0085

Semangatnews Limapuluh Kota – Kendati kejadian bencana alam di Kabupaten Limapuluh Kota menunjukan penurunan, namun daerah ini masih terbilang rawan bencana. Menyikapi kondisi ini, semua pihak terkait harus tetap waspada.

Hal itu ditegaskan Bupati Limapuluh Kota H. Irfendi Arbi selaku pemimpin Apel Bersama Tanggap Bencana yang diikuti Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota dengan Pemerintah Kota Payakumbuh, TNI/Polri, Basarnas dan berbagai pihak terkait dari dua daerah yang bertetangga tersebut di lapangan parkir Ngalau Indah Payakumbuh, Kamis (23/1).

“Potensi bencana seperti banjir, longsor dan angin putting beliung masih ada di Kabupaten Limapuluh Kota maupun Kota Payakumbuh (Luak Limopuluah). Menyikapi ini, mari kita tingkatkan kebersamaan dalam penanggulangan kebencanaan tersebut,” ungkap Irfendi.

Dikatakan, pemerintah wajib melaksanakan pelayanan dasar bagi masyarakat, termasuk dalam urusan bencana. Standar pelayanan minimal urusan bencana itu antara lain pelayanan informasi rawan bencana, pelayanan pencegahan dan kesiagaan terhadap bencana, serta pelayanan penyelamatan dan evakuasi korban bencana.

“Selaku garda terdepan dalam urusan penanggulangan bencana, mari kita hadirkan negara untuk melindungi segenap bangsa dan memberikan rasa aman bagi seluruh warga negara,” tutur Irfendi.

Lebih jauh Irfendi berharap setiap Tim Reaksi Cepat (TRC) setiap OPD termasuk TNI/Polri agar bisa lebih profesional sesuai moto Tanggap, Tangkas dan Tangguh. Sehingga pelayanan masyarakat dalam urusan penanggulangan benacana semakin prima.

“Mari kita saling bahu membahu dalam penanggulangan bencana sesuai dengan tugas dan fungsi serta SOP masing-masing. Tak kalah pentingnya komitmen kita untuk kesiap siagaan personil dan logistik saat terjadi bencana, sdehingga negara benar-benar hadir sebelum, saat dan sesudah bencana,” papar Irfendi.

Sebelumnya Bupati Irfendi Arbi kepada wartawan juga menyebut, apel bersama juga bertujuan untuk mengecek langsung kesiapan dan ketanggapan  dalam mengatasi bencana termasuk kesiapan personil. Selain itu juga buat meningkatkan koordinasi antar pihak terkait agar semakin kuat dan tangguh dalam menghadapi bencana seperti banjir, longsor dan angin kencang yang berpotensi terjadi di Luak Limopuluah ini.