Plh Sekda Muskamal: Pessel Kurangi Resiko Dampak Bencana Melalui Koordinasi Terintegrasi

oleh -

SEMANGATNEWS.COM – Kerja sama yang terintegrasi dengan berbagai pihak, akan memberikan pengaruh positif bagi daerah dalam mengurangi resiko dampak bencana.

Sebab melalui kerja sama yang terintegrasi itu, semua unsur akan merasa memiliki tanggung jawab, termasuk juga unsur yang ada di masyarakat.

Berdasarkan hal itu, maka koordinasi dan kerja sama yang terintegrasi dengan berbagai pihak itu, perlu terus ditingkatkan, termasuk juga di Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel).

Baca Juga:  Wawako Erwin Yunaz Kunjungi SMKN 1 Pantau Penerapan Satgas Sekolah Tangguh

Demikian disampaikan Plh sekretaris kabupaten (Sekkab) Pessel, Muskamal, Kamis (11/2) di Painan.

Dikatakannya bahwa bila kesadaran dan rasa tanggung jawab dalam menghadapi berbagai dampak bencana sudah dimiliki oleh semua elemen yang ada di masyarakat. Maka dampak kerugian besar bila bencana terjadi bisa diminimalisir.

“Dampak kerugian besar terhadap ancaman berbagai bencana akan bisa diminimalisir bila kesadaran dan rasa tanggung jawab dalam menghadapi berbagai dampak bencana tersebut sudah dimiliki oleh semua elemen yang ada di masyarakat, termasuk juga di Pessel,” katanya.

Baca Juga:  Payakumbuh Mengumumkan, Delapan Penambahan Kasus Positif Covid-19, Payakumbuh Selatan Zona Hijau

Dia menjelaskan bahwa keselamatan jiwa masyarakat dari ancaman bencana merupakan pilihan yang tidak bisa ditawar-tawar.

Dari itu kesiagaan perlu dilakukan, mengingat sebagian besar pemukiman warga di Pessel berada pada zona merah. Baik zona merah tsunami, tanah longsor, banjir, dan abrasi.

“Secara geografis, sebagian besar pemukiman penduduk di Pessel berada pada radius 0-3 kilometer dari bibir pantai. Mereka yang tinggal di kawasan ini jelas berada pada zona merah tsunami, belum lagi yang berdomisili di sepanjang bibir sungai dan lereng perbukitan yang rawan banjir dan rawan longsor. Karena berbagai ancaman itu, sehingga juga perlu disikapi dengan kewaspadaan,” ujarnya.