Diazepam menginduksi kerusakan DNA oksidatif dalam limfosit manusia

oleh -
dosis tinggi Diazepam selama 6 jam dapat menginduksi kerusakan DNA oksidatif dalam limfosit manusia

Semangat-Health: Diazepam adalah senyawa benzodiazepin yang digunakan untuk pengobatan kecemasan, kejang otot, kejang dan insomnia. Beberapa studi telah menunjukkan bahwa pengobatan diazepam jangka panjang terkait dengan stres oksidatif.

Keuntungan dari diazepam termasuk efek yang cepat dan ampuh dibandingkan dengan obat lain yang sejenis. Namun, dosis yang lebih tinggi dari diazepam telah terbukti berhubungan dengan sedasi anterograde amnesia, kegembiraan, memperburuk depresi dan gangguan kognitif.

Berdasarkan studi, diazepam meningkatkan lemak peroksida di korteks dan cerebellum, dan meningkatkan pembentukan protein karbonil dalam stratum otak tikus. Tikus diberikan diazepam menunjukkan penurunan yang signifikan pada tingkat glutathione dan aktivitas dismutase superoksida dalam hati

Dalam Journal of King Saud University, Maret 2017,  penelitian dengan uji deoxyguanosine 8-hidroksi (8-OHdG) dengan perbedaan dosis dapat menginduksi kerusakan DNA oksidatif dalam limfosit manusia. Pengaruh diazepam tergantung dosis mencapai pada konsentrasi tinggi.

ini sesuai dengan literatur yang menunjuk kemampuan diazepam menyebabkan stres oksidatif setelah perawatan tikus untuk 30 hari. Sebagai contoh, tikus diobati dengan Diazepam (0,5 atau 1,0 mg/kg) selama 30 hari ditingkatkan dan tingkat protein karbonil dan aktivitas enzimatik yang berubah enzim stres oksidatif termasuk katalase, glutation peroksidase (GPx), dan superoksida dismutase (SOD) di otak serta penurunan tingkat glutathione dan aktivitas superoksida dismutase dalam hati.

Temuan Serupa pada tikus dilaporkan menggunakan 3 mg/kg dosis dari diazepam dan 30 hari perawatan mengalami hal yang sama. pengobatan diazepam (1 mg/hari kg selama 6 hari) meningkat peroksidasi lipid di korteks dan cerebellum, dan meningkatkan pembentukan protein karbonil di striatum, sementara pada konsentrasi yang lebih tinggi (30 mg/hari kg untuk 6 hari), secara signifikan menurunkan aktivitas SOD.