Kasus Covid Sumbar Meningkat, Gubernur Mahyledi Himbau Bupati dan Walikota Tegas Dalam Penerapan Prokes Masyarakat Di Wilayah Masing-Masing

oleh -
Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah dan Forkopimda Sumbar pimpin Rakor Covid 19 dengan Pemkab/ko dan instansi terkait secara virtual , Kamis (22/4/2021)

SEMANGATNEWS.COM  – Kita amat prihatin dengan kondisi saat ini dimana dalam beberapa hari terakhir dan hingga hari ini pasca melonjaknya angka konfirmasi penderita Covid-19 di Sumatera Barat, yang mencapai 514 kasus. Tentunya hal ini penerapan prilaku 3M ( Mengunakan Masker, Mencuci Tangan dan Menjaga Jarak) ditengah masyarakat Sumbar dinilai sudah semakin kendor.

Hal ini diungkapkan Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansharullah dalam Rapat Koordinasi ( Rakor) melalui Video Confren (vidcon) bersama DPRD Sumbar, jajaran Forkopimda,  seluruh bupati, walikota, ketua MUI dan instansi terkait lainnya, di auditorium gubernuran, Kamis (22/4/2021).

Baca Juga:  Terlibat Jaringan Narkoba AS Oknum Lapas Kls II A Bukittinggi Diberhentikan Sementara

Gubernur dalam kesempatan ini menghimbau Pemerintah kabupaten dan kota untuk melakukan beberapa langkah strategis, diantaranya mengoptimalkan penerapan praktik 3T (Tracing, Testing, Treatment) dan penerapan perilaku 3M (menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak) yang dinilai sudah semakin kendor.

“Kendala untuk 3T ini, masih kurangnya tenaga tracing karena juga merangkap sebagai vaksinator. Soslusinya adalah menambah tenaga tracing dengan melibatkan perangkat Babinsa dan Babinkamtibmas, termasuk perangkat pemerintahan dibawah dalam melakukan pengawasan warga yang diisolasi di rumah. Perda Nomor 6 tahun 2020 tentang Adaptasi Kebiasaan Baru ( AKB) dapat menjadi landasan aturan penegakan disiplin prokes, termasuk program dan kegiatan Kongsi Covid dan Nagari Tageh harus dioptimalkan,” tegas Mahyeldi

Baca Juga:  Sumbar Terima Batuan Senilai 1,5 Miliyar, BNPB Gelar Raker Penanganan Covid-19 Dan Mitigasi Bencana

Mahyeldi juga menyampaikan, terkait vaksinasi, cakupan Sumbar masih rendah, khususnya vaksinasi tahap-II yang sasarannya lansia, dan petugas publik. Untuk itu agar kabupaten kota melakukan pengawasan dan tindakan meningkatkan cakupan vaksinasi dengan menetapkan data sasaran dengan terget perhari.