Logo Baru ACT, Refleksi Visi Lembaga untuk Peradaban Dunia yang Lebih Baik

oleh -

Logo Baru ACT, Refleksi Visi Lembaga untuk Peradaban Dunia yang Lebih Baik

Semangatnews, Padang – Lebih dari 15 tahun, Aksi Cepat Tanggap (ACT) hadir melayani masyarakat di tengah rangkaian permasalahan umat yang datang silih berganti. Mengawali kiprah di ranah kebencanaan nasional pada 2005, ACT perlahan bertransformasi menjadi lembaga kemanusiaan yang juga fokus menangani krisis kemanusiaan global hingga pengentasan kemiskinan.

Visi besar terus diusung, yakni menjadi organisasi kemanusiaan global profesional berbasis kedermawanan dan kerelawanan masyarakat global untuk mewujudkan peradaban dunia yang lebih baik. Hal ini dibuktikan dengan aksi nyata lembaga yang telah menjangkau lebih dari 50 juta penerima manfaat di Indonesia dan 50 negara, serta melibatkan sekitar 800 ribu donatur dan 540 ribu relawan.

Seiring dengan besarnya visi dan amanah publik yang diemban, ACT menambah nilai-nilai utama dalam kiprahnya membersamai masyarakat dunia. Nilai-nilai ini tergambar dalam logo baru ACT yang diluncurkan pada Senin (28/9).
Presiden ACT Ibnu Khajar menyampaikan, pembaharuan logo ACT tidak meninggalkan sejarahnya. Ia hanya menjadi lebih muda, lebih mewakili kondisi terkini, lebih sesuai dengan masanya. Karena logo adalah wajah dari sebuah brand yang memiliki nilai yang akan terus dipertahankan sepanjang hidupnya.

“Logo baru ACT merupakan penerjemahan makna rahmatan lil ‘alamin atau rahmat bagi semesta alam, yang menjadi visi besar lembaga ke depan dan sesuai kondisi terkini, lebih modern, dan global. Logo tersebut merepresentasikan tekad kami untuk mewujudkan peradaban yang lebih baik, tidak hanya di Indonesia, tetapi juga hingga penjuru dunia. Kami ingin identitas baru ini dapat menggambarkan ACT sebagai lembaga yang lebih inovatif, modern, dan nyata kehadirannya di seluruh dunia dalam menyelesaikan permasalahan kemanusiaan,” terang Ibnu Khajar selaku Presiden Aksi Cepat Tanggap dalam acara peluncuran logo baru ACT di Menara 165, Senin (28/9).